วันจันทร์ที่ 28 กันยายน พ.ศ. 2552

Kisah dari Jala:Anak jutauwan dan petani miskin



Suatu hari seorang jutauwan membawa anaknya bermalam dirumah petani miskin..tujuannya agar anaknya mengenal apa itu kemiskinan..kerana sepanjang hidup anaknya tak pernah merasa kesusasahan dan penderitaan..bagai tudur bertilamkan emas berselimutkan wang..jutauwan dan anaknya tinggal selama 3 hari dengan petani miskin yang jauh dari bandar..
setelah pulang, Jutawan bertanya anaknya..bagaimana perasaan dan pandangan anaknya tentang kehidupan orang orang miskin yang melarat itu..
anaknya merenung mata Ayahnya dan spontan berkata.."banyak yang saya perolihi..dari kehidupan petani iskin itu..
1-Petani miskin bekerja ditempat lapang..pada sebidang tanah yang luas..kelilingnya dipenuhi dengan rumput rampai dan pokok pokok menghijau..sedangkan tempat Ayah bekerja cuma didalam satu bilik sempit..
2-makanan yang disiapkan oleh petani miskin adalah yang terdapat dikawasan rumah..ulam ulam dan sayuran..buah kelapa.dan beranika buahan. ikan.ayam itik...sementara dirumah kita semua makanan terpaksa disimpan dalam peti sejuk
3-sewaktu makan ,petani miskin duduk rapat rapat..bercakap penuh girang..semua nampak sedap..tapi dirumah kita terpaksa duduk atas kerusi dan meja panjang..makan pula seorang..semua makanan sudah tidak terasa lazat lagi
4-Anak petani miskin mendakap perut Ayahnya sewaktu naik basikal..nampak sungguh sayang dan mesra..sedangkan saya..duduk atas kerita seorang diri dihantar oleh pemandu yang digaji..
5-Dirumah petani miskin ,bulan adalah nion cuaca dan taburan bintang yang mengindahkan suasana malam..sedangkan dirumah kita sinar lampu terpaksa dibeli dengan wang
6-Rumah petani miskin dipagari oleh sungai dan alur air dan bukit bukau sedangkan rumah kita dipagari dengan batu batu sempit
7-Anak petani miskin banyak kawan..bermain dengan kawan kawan...bermain dengan rama rama,unggas,belalang..katak katak..banyak sangat kawan ..sedangkan saya kesepian keseorangan..tak ada kawan...
terimakasi kerana Ayah membawa saya mengenal kebahagiaan petani miskin dihujung desa..seseungghunya Ayah.!!.kita lebih miskin dari mereka..dan petani itu lebih kaya dan lebih bahagia dari kita....

10.30 ml 28 kanyayun 2009
jala...

ไม่มีความคิดเห็น:

แสดงความคิดเห็น