วันจันทร์ที่ 10 พฤศจิกายน พ.ศ. 2557

Dosa Yang Wanita Tidak Sedar


Assalamualaikum dan salam sejahtera. Pertama sekali , saya ingin bertanya tahukah (pembaca) tentang Tabarruj? Kita sering menitik beratkan tentang aurat sehingga kita terlupa tentang Tabarruj. Setelah membaca artikel ini harap kamu dapat sebarkan pada orang ramai.

Dosa Paling Banyak Di Facebook

Adakah kamu (Wanita) tidak takut pada hukum Allah SWT ?? Apakah kamu menilai Allah SWT itu hanya barang permainan bagi kamu ? Dimanakah letaknya keimanan dan kesungguhan kamu dalam beragama ?

Facebook merupakan laman sosial kegilaan ramai buat masa kini. Cukup aneh untuk berjumpa dengan seseorang yang tidak mempunyai sekurang-kurangnya sebuah akaun facebook. Namun di sebalik penggunaan facebook ini, tanpa kita sedari pelbagai dosa berlaku di kalangan pengguna. Saya ingin menfokuskan pada salah satu pointyang diberi iaitu ‘terlebih gambar‘. Sikap suka menunjuk-nunjuk gambar boleh dikaitkan dengan tabarruj, iaitu suatu dosa yang dianggap remeh oleh masyarakat kita.

Apakah itu tabarruj? Suatu persoalan yang perlu dihurai lanjut.

TABARRUJ ialah mendedahkan kecantikan rupa paras sama ada kecantikan itu di bahagian muka atau di anggota-anggota badan yang lain. Al-Bukhari rahmatullah ‘alaihi ada berkata:
“tabarruj, iaitu seorang wanita yang memperlihatkan kecantikan rupa parasnya”.
Untuk menjaga masyarakat daripada bahaya pendedahan ‘aurat dan disamping menjaga kehormatan wanita dari sebarang pencerobohan, maka dengan yang demikian Allah melarang setiap wanita yang berakal lagi telah baligh dari bertabarruj. Allah s.w.t telah berfirman dalam surah an-Nur ayat 31yang bermaksud:
“Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang bisa nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dadanya, dan jangan menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka atau ayah mereka atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, putera-putera lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan lelaki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang ‘aurat wanita. Dan jangalah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka.Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.”
Dengan ini jelas bahawa sebarang corak perhiasan di anggota badan atau di pakaian, adalah boleh membawa fitnah. Dengan inilah Allah melarang bermake-up. Larangan seperti ini hanya sanggup ditaati oleh wanita-wanita yang beriman sahajakerana takut kepada kemurkaan Allah dan seksaan dari-NYA. Berikut pula mari kita renungi firman Allah khasnya yang ditujukan kepada isteri-isteri Rasulullah s.a.w yang bermaksud:
“Hai isteri-isteri Nabi(a.s), kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kau bertaqwa. Kerana itu janganlah kamu terlalu lunak dalam bicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada perasaan serong di dalam hatinya, tetapi ucaplah perkataan yang baik.” (Al-ahzab: 32)
Daripada ayat ini dapatlah difahamkan bahawa suara lemah lembut adalah sebahagian daripada ‘aurat wanita juga.Kembali lagi kita kepada jenis alat-alat make-up. Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:
“Andainya wanita keluar dari rumah serta memakai bau-bauan, maka dia sudah dianggap melakukan perzinaan”
Penggunaan wangi-wangian sembur atau jenis jenis bauan bagi kaum wanita diwaktu keluar dari rumah adalah dilarang, kerana syari’at Islam, apabila melarang perzinaan, maka segala sumber-sumber dan cirri-ciri yang membawa kepada perbuatan keji tadi semuanya juga dilarang.

Ummu salamah ada menceritakan, maksudnya begini:
“ Asma’ binti Abu Bakar telah menziarahi Rasulullah s.a.w pada suatu hari dengan pakaian yang nipis. Lantas Rasulullah.s.a.w menasihatinya dengan bersabda yang maksudnya :“ Wahai Asma’, sesungguhnya seseorang gadis yang telah berhaidh (baligh), tidak harus baginya menzahirkan anggota badan, kecuali ini dan ini.” Ketika itu, Rasulullah s.a.w mengisyaratkan kepada muka dan kedua tapak tangan.
Sekarang kita khususkan konsep tabarruj ke dalam penggunaan facebook. Jenguklah sebentar ke laman facebook dan lihatlah bertapa ramai muslimah tanpa segan silu meletakkan gambar-gambar memperlihatkan kecantikan masing-masing dengan pelbagai aksi. Macam-macam gaya ditunjukkan, ada yang menunjukkan peace, ada yang membeliakkan mata, memuncungkan mulut dan sebagainya. Apabila bila ditanya apakah motif memperlihatkan gambar sedemikian rupa? Rata-rata akan menjawab sekadar berkongsi kegembiraan, pengalaman dan sebagainya. Namun tidakkah dapat kita berfikir sejenak, memperlihatkan gambar tersebut boleh mendatangkan pelbagai respon dan persepsi ramai. Terutamanya kepada kaum berlawanan, gambar tersebut dapat mendatangkan keghairahan. Jikalah kaum hawa mengetahui apakah kaum adam berkata sesama sendiri mengenai gambar tersebut, nescaya mereka tidak akan meletak gambar sedemikian rupa lagi!

Islam merupakan agama yang menghendaki kita bersederhana. Janganlah berlebih-lebihan meletak gambar, seolah-olah saling berlawan siapakah memiliki paling banyak gambar. Jika tersangat beringinan untuk menunjukkan wajah diri sebagai pengenalan diri, cukuplah sekadar meletak satu gambar dengan syarat gambar tersebut tanpa aksi-aksi tertentu yang mampu menarik perhatian orang luar. Mudah-mudahan kita mampu melawat sifat ingin menunjuk-nunjuk ini. Nah… mulalah berubah. Anda mampu untuk mengatasi penyakit ini!
Sejak akhir-akhir ini, saya seringkali mendapat pertanyaan yang sama mengenai isu-isu aurat. Bagaimana hendak menjawab alasan mereka yang tak nak menutup aurat? Bagaimana hendak menarik mereka memakai tudung? Bagaimana nak memberi kefahaman kepada mereka tentang aurat? Dan lain-lain lagi. Di sini saya berusaha mengumpul alasan-alasan dan hujah-hujah balas buat si pelaku dedah aurat. Terima kasih kepada sumber berkenaan, boleh rujuk untuk jawapan penuh. Dan artikel ini bukan sahaja tertumpu pada isu bertudung, malah juga buat muslimah yang bertudung pendek, memakai sendat serta kaum muslimin sendiri yang mendedah aurat. Insyaallah semoga bermanfaat buat mereka yang tercari-cari jawapan mengenai isu ini.
1. Walaupun dedah aurat, diri masih menjaga maruah dan tidak melakukan perkara tak senonoh?
”Janganlah nilai orang dari luarannya. Don’t judge a book by its cover!”
“Walaupun tidak pakai tudung, saya tetap masih jaga solat dan menjaga tingkah laku”
Jawapan:
Adakah anda mendakwa diri anda mempunyai hati yang suci, iman yang tinggi dan kononnya ia sudah cukup menjamin maruah diri tanpa perlu menutup aurat? Tetapi adakah anda berani menjamin bahawa semua lelaki ajnabi yang melihat aurat anda mempunyai hati sesuci dan iman setinggi anda juga? Langsungkah mereka tidak memberi kesan dan tidak membangkitkan nafsu serakah mereka yang berada di hadapan anda? Jadi, perlu diberi kefahaman bahawa kewajipan wanita menutup aurat bukanlah semata-mata untuk menjaga maslahat dan maruah pihak wanita itu sendiri, tetapi maslahah yang lebih besar ialah menjaga masyarakat yang berada di sekelilingnya agar tidak terfitnah disebabkan budaya mendedahkan aurat. Betapa banyak kes-kes jenayah rogol dan cabul berpunca daripada wanita sendiri yang mempamerkan tubuh badannya yang terdedah di hadapan khalayak lelaki. Maka tutuplah aurat bukan sekadar untuk anda, tetapi juga demi kemaslahatan orang lain di sekeliling.

2. Perempuan yang bertudung lebih teruk daripada tak bertudung?
“Ala… perempuan pakai tudung pun berperangai buruk!”
“Ada juga rakan saya yang betul-betul menutup aurat tetapi perangai dan kelakuan mereka lebih teruk dari perempuan yang tidak memakai tudung!”
“Ada seorang kakak tu pakai tudung, tapi perangai buruk, mengumpat sana mengumpat sini”
“Siapa kata orang tak pakai tudung semua jahat?”


Jawapan:
Ungkapan anda ini seolah-olah sedang memperlekehkan insan yang sedang berusaha mentaati perintah Allah (dalam bab tutup Aurat). Apakah anda perasan bahawa anda sudah lebih baik berbanding insan yang menutup aurat tersebut apabila anda berani melafazkan ungkapan seperti itu, sedangkan anda sendiri membiarkan aurat anda terbuka? Salah sama sekali dalam hal ehwal agama, untuk kita membandingkan diri kita dengan mereka yang lebih buruk agama dan akhlak. Ia adalah teknik Syaitan untuk menghentikan seseorang dari melakukan usaha pemulihan diri kepada yang lebih baik. Nabi bersabda: Dua perkara yang sesiapa dapat perolehinya akan ditulis dirinya sebagai hamba yang bersyukur dan sabar, sesiapa yang gagal dalamnya, tidak akan ditulis sebagai orang bersyukur dan sabar. Iaitu sesiapa yang melihat tentang agamanya kepada mereka yang jauh lebih baik darinya, lalu ia berusaha mengikutinya, dan dalam hal keduniaan mereka melihat kepada orang-orang yang kurang darinya sehingga ia memuji Allah atas nikmat yang diperolehinya. (HR At-Tirmidzi)
3. Tidak mahu hipokrit bila bertudung?
“Bertudung ni perlukan keikhlasan…”
“Saya mahu berubah kerana saya sendiri yang ingin berubah. Saya mahu melakukannya dengan ikhlas, bukan kerana disuruh.”
“Buat apa pakai tudung kalau hati tak betul”
Jawapan:
Allah swt dan RasulNya telah mengarahkan seluruh wanita muslimah WAJIB untuk menutup aurat tidak kira sama ada seseorang itu ikhlas atau tidak, suka atau tidak, disuruh oleh orang lain atau terbit dari hatinya sendiri. Sama seperti mendirikan solat, membayar zakat, puasa Ramadhan dan semua arahan serta larangan Islam yang lain, sama ada seseorang itu ikhlas atau tidak, terpaksa atau tidak. Sekiranya ikhlas dijadikan alasan maka, ramai diluar sana tidak perlu solat 5 waktu kerana sukar mencapai tahap keikhlasan yang ingin dicapai.

Perlu diingatkan, jika seseorang menutup aurat secara ikhlas atau separa ikhlas, maka dia akan beroleh ganjaran sekadar keikhlasannya. Namun tanggungjawab fizikal yang diwajibkan oleh agama dikira sudah terlaksana secara zahirnya. ATAU kata lainnya, tatkala itu dia hanya BERDOSA SEKALI iaitu kerana tidak melaksanakannya secara ikhlas, tetapi dia terhindar dari dosa tidak mengerjakan yang wajib ke atasnya secara zahir. Namun jika dia degil dan tidak menutup aurat, atas alasan TIDAK IKHLAS, TIDAK MAHU HIPOKRIT dan sebagainya, tindakannya itu menjadikannya BERDOSA di sisi Allah secara fizikal dan juga spiritual, atau dalam kata lainnya, dia berdosa DUA KALI. Dosa di level pertama dan kedua sekaligus, malah lebih musnah apabila dosa level pertama itu sangat mudah bercambah apabila ia berjangkit kepada orang lain, seperti apabila sahaja ada mata lelaki bukan mahram yang melihat, ketika itu dosa bukan hanya dua kali tetapi sebanyak mata lelaki yang melihat. Adapun bagi mereka yang tidak ikhlas tadi, at least dia sudah terselamat dari cambahan dosa dari mata lelaki.

4. Menunggu seru untuk bertudung?
“Biarlah ianya datang daripada saya sendiri, bukan dipaksa sesiapa. Bila tiba masa, Insyaallah saya bertudung”
“Saya tahu hari itu akan tiba tetapi bukan sekarang”
“Insyaallah, apabila sudah berkahwin barulah saya bersedia”
Jawapan:
Jika bukan sekarang, maka adakah apabila sudah terlantar di rumah mayat baru ingin berubah? Sedarilah wahai diri, bahawa kematian akan datang secara tiba-tiba dan tiada sebarang jaminan umur masih panjang beberapa minggu lagi.
Na’uzubillahiminzalik…. Ya Allah… Engkaulah yang Maha mengetahui segalanya.. Sesungguhnya, Engkau tunjukkan kepada mereka jalan yang Engkau Redhai.. Hamba sudah menyampaikan sekadar yang termampu… Benarlah kataMu Ya Allah.. Wanita itu 10 kali ganda banyaknya dari bilangan lelaki di NERAKA JAHANNAM nanti.. Disana.. Tiada siapa yang bisa membantu………… Allah Hu Rabbi….

Contoh pakaian muslimah sejati...Contoh pakaian muslimah sejati…

Tirulah pakaian sebegini...Alangkah ayu nya pakai begini…
Jadi adakah anda sudah sedar dosa – dosa yang wanita tidak sedar? Menayang kecantikkan di Facebook sehingga menyebabkan lelaki terpegun dan jatuh hati. Semoga artikel ini dapat menyedarkan saya dan anda semua

Puisi :Ombak pagi

Ombak pagi yang tenang
Dalam sinar samar
Membuka rahsia
Indahnya ciptaan ilahi
Bukan semulajadi
Bukan juga tabei
Tapi ciptaan ilahi
Melihat indahnya alam
Melebatkan syukur merindangkan budi
Jasa yang tak terbeli
Udaranya percuma
Tarik nafas bonus istimewa
Bukan seperti insan didunia
Menjual udara dengan harga tinggi
Mengira saat dan minit
Tapi tuhan memberinya percuma
Dengan hanya satu syarat
Ikutlah perintahnya
Jadilah insan baik dalam pandangan tuhan dan maknusia
Ombak pagi
Membuat aku lebih mengerti..

1-11-2014
Songkla

Puisi:Seekur kerengga

Seekur kerengga
berbekalkan cinta dan rindu
Kerengga menunggu penuh syahdu
Pagi petang siang malam
Ia memilih setia
Dalam debar kasih
Dan impian bersama
Ia memeta cinta dalam harapan
Suatu hari pasti menjadi miliknya
Kerengga menunggu lagi
Dari putik sampai ranum
Hatinya makin berbunga
Pada cinta yang disemai
Dan kasih yang dibaja
Satu sore angin pun kencang
Mempelam itu jatun meninggalnya
Tanpa sepatah kata
Tanpa lambaian perpisahan
Kerengga setia hanya melihat dengan air mata
Pergi sudah cintanya
Samar sudah kasihnya
Lalu datang tangan kasar
Merogol kasihnya dengan lahap
Air mata merah dari tubuh yang parah
Mengalir mengubah haluan hidup
Kemana hilangnya cinta
Kemana perginya janji yang dimeterai
Setia tidak lagi ada harganya
Setia tidak ada lagi nilainya
Mahar setia adalah legenda
Pada burung pada sang kancil
Kasih bertahun
Hilang dalam angin kencang


1-11-2014
Songkla

Puisi:Dalam rindu

Dalam rindu
Ada hantu memburu
Ada ular dipadang berdebu
Ada duri kerikil membatu
Kerana rindu yang dulu
Tetap baru selalu syahdu
Berlari segar ditaman qalbu
Kerana rindu adalah satu
Gandingan terjalin padu
Tak tahu mana gula mana kopi
Dari dua menjadi satu
Kerana rindu itu satu
Berpadu dalam satu
Bersatu dalam padu
Dan rindu itu adalah aku
Rindu yang membentak
Terasa bagai disedak
Tubuh pun tersentak
Apalah rindu,,
Bukan lagi meleleh madu
Tapi meracun pilu
Pada hati yang luka
Pada jiwa yang terdera
Kerana setiap kali rindu menghujan hati
Tubuhpun longlai terberai terderai
Terduduk berkecai

Hotel Twkn lotus
Nakhon sri tamraj
4-11-2014

Selamat pagi dunia

Selamat pagi Dunia
entah yang keberapa kali ku ucapkan
sebagai tanda keperihatinan
pada galur derita dan hiba
Dunia tua merintih pedih sedih perih
pada lagak ragam penghuninya
yang kian berubah rebah patah dan robek
dulu isinya makhluk istimewa
maknusia bermata insan berhati
menyanjung budi mengangkat maratabat
kian dunia tua
maknusia meraba tanpa timbangrasa
memperkosa hati merogol jiwa
teknologi menjulang angkasa
kemaknusiaan melolong
agama tergadai di mata umpan
budi pun terjual nilai dipajak gadai
orang miskin merata lorong
orang kaya menyukat keringat orang lain
petani disawah tidak pernah berubah nasihbnya
air mata basah
rimba subur rebah tersungkur
beburung tiada lagi tempat bertenggik
untuk berperi tentang bintang tentang alam
bulan pun suram menari malu tersipu
kerana rumput tidak lagi melayannya
hidup nafsu nafsi

Dunia tua menadah doa
semuga dalam usia uzurnya
ada insan membuka mata
ada maknusia pakar kuasa
ada orang ada rasa
Jala pagi
11-11-14

วันอังคารที่ 16 กันยายน พ.ศ. 2557

Puis2


Wandin Muhamad
19hb Jun · 2014
Salahkah

Salahkah aku wahai bintang malam
kalau sesekali merenung matamu
lalu ku uli gandum kisah lallu
menjadi arca yang kaku

Salahkah aku wahai bintang malam
sesekali bersuara tanpa kata
azam tanpa niat
jatuh tanpa sedar
lalu ku bangun kembali melentun diri

Salahkan aku wahai bintang malam 
sesekali merayu....merintih..mengalirkan air jernih
lalu berlagu dengan bahasa sendiri
yang hanya Allah yang mengerti

Salahkah aku wahai bintang pada malam yang tua
bermanja..bermimpi..bermesra...bersendu..
dalam lena sendiri

Salahkah aku wahai sang bintang...
dalam rintitan semalam
ku bangun atas tangan sendiri
dan menjadi diri sejati

Wandin Muhamad
25hb Mei
Lagi lagi

Lagi-lagi diriku terkurung
Dalam ilusi perasaan yang tak mampu ku hitung
Ia datang bagai burung
Menyongsong murung dan rundung
terasa diri terbakar rentung
tergolek terbalik bagai tempurung

Padahal telah lama ku pendam
Mati terkubur di lubuk hati terdalam
melawan arus yang tak pernah padam
Aku terus kalah dialam terendam
walau hati terus bangun tanpa diam
melepaskan belenggu sengsara penuh kelam
merempuh gelita dan gelap malam

Hidup ini perlu berubah
kepada tahap dimana kita tidak terasa bagai pesalah
yang resah gelisah susah rebah
atau yang sukar terasa semuanya payah
perubahan itulah yang membuat hilang kamus menyerah
hidup adalah satu perjalanan yang terarah
polanya kitabullah
dan hala tujunya adalah Allah
apabila visinya telah kita tambah
menjadi kompas perjalanan penuh hikmah
Kita pun jadi senang yang payah terasa mudah
gapailah rahmah
raihlah maghfirah
mohonlah taubah
nikmat melimpah
kerana Allah memang amat pemurah.......

Pagi :Jala

Wandin Muhamad
Selamat hari lahir Nik RD.
.Semuga sihat selamat dan bahagia,,,

dalam sebaldi benci ada setitik rindu
dalam seguni marah ada seuncang reda
dalam semarak api ada juga rintitan hujan
dalam secupak dendam ada seinci pasrah
dalam selaut sebak ada sesekali ombak beriak
cuma satu yang tak pernah surut dihati
kisah semalam sewaktu ijazah ditangan berhemburan jatuh
melihat ada yang sedang mendodoi bayi
3 tahun dalam pembohongan..
siapa engkau ini
sejuknya darahmu membunuh masa depan orang lain
bukan sedikit hidup ini dibuai kesah
tapi cerita denganmu aku jadi rebah
taukah NRD..
sampai hari ini aku masih belum bangun..
rebah patah bersembah darah
pun perjalanannya telah jauh
senyum yang dibuat
dengan hati berbalut duri
walau berkali kau meminta menebus kesalahan
aku bukan penari
yang bisa berdendang atas pecahan kaca
dihari jadimu
hujan mengalir lesu
membuat aku terpaku
luka yang dulu parah lagi
dalam deraian hujan lebat dihati
ku gagahi tangan
Selamat hari jadi mu
semuga panjang umur
sehat selalu

Hujan hati dimuara pilu
Yala
20 april.....14

Wandin Muhamad
Puisi tahun baru untuk Nik RD

Sudah sekian lama bulan suram
mentari pudar
bintang tak tentu hala memusing cakrawala
dah puluhan tahun musim datang dan hilang
namun,serpihan pilu
tetap menjadi peluru dan merobek jantungku
dan kini
Kita sama dirogol dendam
atas suatu paksaan yang tidak Kita relakan
sungguh...
tidak ada satu hari pun bayang bayang itu
tidak mengusikku
lalu Aku bertanya sendiri mau kemana Aku
dan mau kemana kamu
dulu aku pernah mengatakan
terimalah pendatang baru kehidupanmu
tapi kamu menolak untuk menebus kesilapan
sungguh
dendam bertahun begitu pejal
rebah kelmarin sampai hari ini
dalam perjalanan tanpa hati
ku gagahkan kaki
antara duka dan berpura ceria
sms mu pagi dan malam
membuat Aku hilang pertimbangan
tahun baru yang menjelang
Aku masih kerebahan


16hb Disember 2013
Berputar kembali

Kenapa...
kenangan itu tak pernah luntur dari lubuk rasa..
walaupun Ku tahu ia menjerut hati.
masa tidak pernah membuang memori silam..
kadang kadang Aku menyalahkan diri sendiri..
yang mudah rebah pada kata pada lingguk bicara..
sesalmu tidak pernah merawat luka.
rebah kali itu membuat Aku tak bisa bangun
sengaja ku balut senyum dengan kain derita
sengaja ku bungkus ceria dengan kertas luka
walaupun Aku tahu..
bodahnya diri..
apakan daya..
parut itu terlalu dalam
kerana sampai hari ini pun 
bisanya masih membara

Kembanglah layar

Kita hadir disini
 
Membawa arca cinta pada bahasa pada bangsa
Dan jati diri yang mesti diperkasa
Berbanggalah andai cinta itu melewati besarnya gunung
Melintasi luasnya semudra rasa
Melewati garis dan jalur masa
Tak luntur dek hantam tak hancur dek ribut kencang
Tak reput dek arus gelombang dunia tanpa jurang
Kitalah awang pemuja dan pencinta itu
Kita nyanyikan lagu sayang
Kita dindang tabuh irama kasih
Pada bahasa se ayu salju
Gemercingkan bicara syahdu tu dengan rasa cinta penuh makna
Kerana cintalah besi kharsani menjadi lunak
Cinta bisa menghancurkan pejalan batu
Cinta menjadikan mayat bisa berjalan
Cinta bisa menjadikan hantu seorang maknusia
Jangan mencintai bahasa seperti memuja sekuntum bunga
Kerana bunga pasti layu pabila angin dan musim berlalu
Jangan juga seperti mencintai sang ratu
Kerana ratu pun pasti renyut kecut dan reput
Berucaplah dalam bahasa terindah
Berantaupulaukan system bahasa
Berpaksi pada pembentukan dan morfologi
Halus bahasa celik peribahasa
Didayukan dengan getaran sastra indah manja mempesona
Dalami..gali ..uli cangkul dan sebati
Menyingkapi budaya bahasa sampai keakar umbi
Itulah dirimu.itulah tubuhmu.itulah nuranimu.itulah asal usulmu
Jangan lagi bertapak pada telapak usang dan gersang
Melangkahlah dengan jangkauan bijak
Andai mau menjadi burung terbang
Jangan lagi menjadi ayam berpanjangan
Wangi bahasa
Kita hidu harum semerbak dengan nafas dalam
Kita konyah aksaranya kelubuk makna
Aruma bahasa ..Kita salami indahnya
Meluas seintiro dunia..segar pesona budaya kata bicara
Kita mesti satu tangan jadi satu kekuatan
Kerana setiap langkah adalah nadi nadi kehidupan
Dan hidup adalah masa depan ..kamulah pewarnanya..
Sudah lama mata kita digenangi banjir
Mengingati hari hujan malam kelam suram
Dan hari ini..setelah mentari pulang
Kita tersenyum menikmati tetes tetes air
Semuga sejarah hari ini akan melukis sinar malam malam mendatang
Setia menemani embun dan rerumput dikaki langit
Walaupun Kita datang agak terlewat
Tapi pilihlah untuk setia
Pagi petang kita siram
Tanahnya kita gembar gembur subur 
biar rerumput hijau membikau
Benihnya sentiasa ditabur
Tumbuh menjadi lambaian pulau hijau
Bersama sang bayu dan gerimis menjadi teman
Wangi bahasa..kita hidu harumnya semerbak dengan nafas dalam
Aruma bahasa…kita salami indah syahdunya
Hari ini kembang layarnya telah terbuka
Kenapa lagi masih lalai dtepi rimba
Kenapa lagi masih panik dipinggir sungai
Masih ngeri lalu keliru pada bayang sendiri
Kenallah asal usul mula
Kita punya diri harga peribadi punya peradaban
Punya kebenaran punya keagungan
Yang lupa kembangkan seribu sedar
Pulang pulih seperti adat zaman mula
Asal muara pulang kesamudra
Asal laut pulanglah pada gelombang
Asal sirih dan pinang pulanglah pada agang dan tapoknya
yang bisa yang pedih kita tawarkan
yang sejuk membedi ketar gementar kita panaskan
yang lemah lengoh lumpuh bertempuh kita tepung tawarkan
Jangan lagi siapapun juga menggoda atas sifat anak adam
Pulang puleh seperti adat zaman mula
Dengan tertubuhnya dewan bahasa dan pustaka melayu
Dengan berkat kata la ila ha illallah
Oh hu oh hu…fuh




Puisiku

puisi
Dalam hari

Dalam hari
ada peristiwa mewranai dunia
ada trajidi menyimbah air mata
ada maknusia menempa sejarah
ada pula insan yang rebah
ada juga orang yang parah
hari hari adalah cerita
dan cerita itu adalah kata yang terpeta
menjadi kisah untuk dibicara
menjadi iktibar untuk orang berjaya

Dalam hari lah
sejarah ditempah
berpikir mengubah arah
bertindak menyonsong lurah
dalam hari
kita catat apanyang terjadi
menjadi diri melentur budi

Bagkok
syawal 1435

Untuk para koruptur..

Dosa apa pun
tak sebesar noda korupsi
kerana korupsi lebih daripada suatu penipuan
pemerasan dan penekanan
sekecil mana pun korupsi
adalah segunung bala tercalit goda
garis hitamnya mewarnai seluruh kanbas kehidupan
sampai ketujuh turunan
darah suci menjadi hitam
jiwa murni kelabu kelam
kemaknusiaan hilang simpati tumbang
hidup bermata hantu bertelinga petualang

korupsi ada dimana mana
penekanannya bermula dari orang miskin yanb tak punya apa apa
penunggang basikal yang kehabisan minyak
peniaga kecil yang tak nampak sinar masa depan
atau pedagang besar yang segar
bukit menjadi gundul
batu pun lebur
hutan tiada lagi daunnya
sekejam mana pun nyamuk
hanya menikam sasaran darah
tapi para koruptor
jarumnya menikam dimana mana
pada maknusia
pada besi dan batu
pada pembangunan negara

Korupsi adalah dosa besar
sukar disapu tanpa taubat nasuha
pengembalian dan penyesalan
menangis tersungukur didepan tuhan
korupsi kaya sementara
di aknirat miskin papa kedana
tubuhnya bakaran bara neraka
tangan dan mulutnya merantai azab sengsara


Apabila Aku terlewat pulang..

Apabila Aku terlewat pulang
kerana mengejar segulung kertas 
atas nama sebuah janji yang kita meterai
kembali penuh ceria menyanyi lagu cinta
terlewatkah aku pulang
kembaliku menambah sejuta luka
kertas yang ku bawa jatuh berderai
gelas cinta pun terberai
terbuai berkecai longlai
tiada guna ku menanti
tiada guna memilih setia
lewatkah Aku pulang
sehingga kau membangun sebuah istana
atas pecahan kaca
atas darah darah yang luka
atas pecahan dedaun hati
tahukah kamu
sampai hari ini pun Aku masih belum bangun
walau benua telah bertukar
dan dunia berputar arah
tiang tiang itu masih bersirakan
dalam tawa ada luka
dalam senyum ada tangan mencakar
dalam ceria ada air mata
dalam suka ada luka
dalam senda keris merobek dada
dalam mata berkaca ada paku raksaksa
menindih sarat berat tersumbat

Hari ini dalam sejarah hidupku
31-sep2014


Awal dan akhir

Kita dihantar kesini
bukan untuk menempa lara derita
bukan pula menjadi lupa alpa
kenallah awal mula
sedari pangkal dan akhir
berbahagialah saban hari
atas nama seorang hamba
hari sabtu senyum manja
hari ahad penuh ceria
hari isnin tekun bekerja
hari selasa fahami tugas dan amanah
hari rabu pikiran tidak berjerbu
hari khamis tetap optimis
hari jumaat jadilah hamba yang taat
awal bulan kita menerima
tengah bulan tidak merana
hujung bulan terus setia
kerana kita adalah hamba
kita akan dikira
kita akan dibicara
disana ada syurga
nah..disana juga ada neraka

Puisi dairah Jala
Nak raya

Nak raya dah weh
nak raya dah
kedai kain baju penuh
kedai kuih penuh
tukar langsir tukar permaidani
makanan kena penuh
semua kena baru

nak raya dah..
sukanya
gembiranya kerana tak kena puasa
yang tak puasa lagi gembira
bagai terlepas rantai sengsara
budak kecil orang tua
wanita lagi suka
semua pakat suka
pakat gembira
suka cara Dia
ibu bapa dilupakan
kampung pun sudah hilang dimata

Disana...nun sana
bapa miskin duka sendiri
anak miskin sedih jadi
mana duit nak beli baju Anak
mana duit nak sukat firah
mana duit nak beli kueh
mana duit nak beli makanan
yang ada cuma mana, mana dan mana
orang lain suka gembira
tapi si miskin duka pakaiannya
lara makanannya
terjeruk rasa

kerana tak ada duit nak beli baju Anak
nak beli baju isteri
air matanya mengalir lagi
air matanya bersimbah lagi
hatinya terbakar lagi
jiwanya remuk lagi

Jala 24 Ramdhan35
Kala malam

Kala malam datang
warna warna gelap
hembus angin mengusap manja kulitku
ku tunggu kehadiranmu
dengan gemerlip bulan mempesona.
Kala itu hati menjadi girang
dengan alunan nafas tenang
Tak lama sayup suara dari kaki langit utara bersuara
Lembut suara itu menusuk ke telingaku
seakan memberi jabat tangan perjumpaan.
Mendekat suara itu..
Nah..kekasihku telah datang
cintaku hadir didepan mata
Dan ia memanggilku, “Kekasih hatiku!”
Membelalak mata. Aku kembali sadar.
Suara itu, aku kenal.
Aku menelusuri suara itu di sudut bumi
dan suara itu memanggilku.
Sayang,,kekasihmu telah datang menyerahkan seluruh jasad dan hati
Wujudnya bersembunyi di balik sunyi.
Aku jadi terharu
merenung matanya dengan pandangan penuh erti
ku pegang tanganya..
Ku renung sinar dari matanya
ku tatap wajah rindu itu
wajah yang telah lama hilang meninggalkan Aku
Aku jadi Gelisah dan aku menengadah di hamparan langit.
Oh kekasihku... Datang di saat rindu menggunung di ruang dada.
selama ini sabar memikul rinduku ini.
Aku sabar menanti, beban rindu luluh di hadapanmu.
dengan lilihan air mata
ku dakap kekasihku ku bisikkan namanya
ku luahkan rasa rindu tak tertahan
entah mengapa luahan rasa terbohol
kenapa kau lambat datang kekasihku
tidakkah kau tau betapa rindu ini menggunung tinggi
sarat bagai kapal melintasi benua
sepentas kilat ku peluk kekasihku sekali lagi
kala dadaku bersentuhan dadanya
aku jadi sayu namun penuh mesra
bibirku menggeletar
dengan penuh syahdu ku panggil kekasih tercinta
RA.....
Mulut tertutup..ku renung mata sayunya sekali lagi//
RAM.......
lama Kita tidak bertemu
Aku rindu
Aku rindu kamau
Aku cinta kamu
Aku sayang Kamu RAM
kenapa kau lambat hadir sayangku.
ku pamnggil nama kekasihku
Ku bisik namanya penuh ayu
RAM........
DHAN...........
RAMDHAN....
Ku ucap lagi...
RAMDHAN
OOOOOOHHHHHHHH..
RAMDHAN kekasihku